Penyebab dan Gejala Sindrom Alagille

penyebab-gejala-sindrome-alagille
Sindrom Alagille (SA) adalah kelainan genetik atau turunan yang pertama kali ditemukan oleh Daniel Alagille pada tahun 1969, di Perancis. Penyakit ini amat langka, dialami oleh 1 dari 70.000 -100.000 bayi yang lahir hidup dan kemungkinan yang sama terjadi pada anak laki-laki dan perempuan, kelainan ini dapat terjadi semua jenis kelamin, geografis, ras, atau etnis.

Apa penyebab sindrom Alagille?

Sindrom Alagille disebabkan oleh mutasi gen atau gen yang cacat cacat. Gen memberikan instruksi untuk membuat protein dalam tubuh.  Sekitar 30 sampai 50 persen orang dengan sindrom Alagille memiliki mutasi gen yang diturunkan, yang berarti telah diwariskan oleh orang tua. Sebagian besar kasus sindrom Alagille disebabkan oleh mutasi pada gen JAGGED1 (JAG1). Kurang dari 1 persen kasus, mutasi terjadi pada gen NOTCH2

Mutasi gen JAG1 dan NOTCH2 diwariskan secara autosomal dominan, yang berarti seorang anak bisa mendapatkan sindrom Alagille dengan mewarisi salah satu dari mutasi gen dari salah satu orangtua. Setiap anak dari orang tua dengan autosomal dominan mutasi memiliki kesempatan 50 persen mewarisi gen yang bermutasi

Apa saja gejala sindrom Alagille?

Gejala dan tanda-tanda sindrom Alagille bervariasi bahkan tingkat keparahannnya juga berbeda meski dalam keluarga yang sama bila ada anggota keluarga yang terkena sindrom Alagille

A. Ganguan Hati

Pada beberapa orang, tanda pertama biasanya masalah yang berhubungan dengan fungsi hati. Tanda-tanda dan gejala dapat terjadi pada anak-anak dan orang dewasa dengan sindrom Alagille, dan pada bayi pada 3 bulan pertama setelah lahir.

Penyakit kuning
Bilirubin adalah pigmen yang memberikan warna kemerahan pada empedu. Penyakit kuning terjadi ketika konten bilirubin dalam darah meningkat, menyebabkan menguningnya kulit dan mata. Tingginya kadar bilirubin dalam darah dapat membuat warna urin menjadi gelap, sedangkan tinja/feses menjadi pucat, abu-abu, atau putih karena kurangnya bilirubin dalam usus.
Banyak bayi yang baru lahir sehat memiliki ikterus ringan karena ketidaksempurnaan hati. Jenis penyakit kuning biasanya menghilang pada minggu kedua atau ketiga kehidupan, sedangkan ikterus sindrom Alagille tetap. Bayi dengan penyakit kuning yang bertahan harus diperiksa oleh dokter.

Pruritus
Penumpukan bilirubin dalam darah dapat menyebabkan gatal-gatal, yang disebut pruritus. Pruritus biasanya dimulai setelah usia 3 bulan dan dapat semakin parah.

Malabsorpsi dan masalah pertumbuhan
Orang dengan sindrom Alagille bisa menderita diare karena malabsorpsi, suatu kondisi di mana usus tidak sempurna menyerap lemak dan vitamin yang larut dalam lemak. Malabsorpsi dapat menyebabkan pertumbuhan yang tidak sempurna pada bayi dan menunda pubertas pada anak yang lebih dewasa. Orang dengan sindrom Alagille dan malabsorpsi bisa berisiko patah tulang, masalah mata, masalah pembekuan darah, dan mempunyai kendala penyesuaian dalam belajar.

Xanthomas
Xanthomas adalah penumpukan lemak yang muncul seperti benjolan kuning pada kulit. Hal ini disebabkan oleh kadar kolesterol yang tinggi di dalam darah, yang umum pada orang dengan penyakit hati. Xanthomas ditemukan di perut, lutut, siku, tangan, pantat, dan di sekitar mata dan tidak berbahaya.

B. Tanda dan Gejala Sindrom Alagille Lainnya

Sindrom Alagille yang dapat mempengaruhi bagian lain dari tubuh, berikut ini gejala sindrom Alagille lain yang berhubungan dengan organ lain dalam tubuh :

Jantung
Adanya murmur (suara jantung abnormal) adalah tanda yang paling umum dari sindrom Alagille selain gangguan fungsi hati. Kebanyakan orang dengan sindrom Alagille memiliki penyempitan arteri pulmonalis, yang membawa darah dari jantung ke paru-paru. Penyempitan ini menyebabkan murmur yang dapat didengar dengan stetoskop, tetapi biasanya tidak menyebabkan masalah.
Dinding jantung dan masalah katup. Sejumlah kecil orang dengan sindrom Alagille memiliki masalah serius dengan dinding atau katup jantung. Kondisi ini mungkin memerlukan pengobatan dengan obat atau operasi korektif (Baca : 5 penyakit jantung bawaan pada anak).

Wajah
Banyak anak-anak dengan sindrom Alagille memiliki mata cekung; hidung lurus; dagu kecil runcing dan menonjol, dahi lebar. Tanda-tanda ini biasanya hanya saat usia bayi. Dengan bertambahnya usia, saat dewasa dagu menjadi lebih menonjol.

Mata
Embryotoxon posterior adalah suatu kondisi di mana terdapat lingkaran buram pada kornea mata. Kelainan ini sering terjadi pada orang dengan sindrom Alagille dan biasanya tidak mempengaruhi penglihatan.

Skeleton
Bentuk tulang tulang belakang mungkin terlihat normal pada sinar, tapi kelainan ini jarang menyebabkan masalah tulang belakang.

Ginjal
Berbagai macam penyakit ginjal dapat terjadi pada sindrom Alagille. Beberapa orang memiliki ginjal kecil atau kista pada ginjal. Fungsi ginjal menjadi tidak normal.

Pembuluh darah
Orang dengan sindrom Alagille mungkin memiliki kelainan pada karotid arteri-pembuluh darah di kepala dan leher. Komplikasi serius ini dapat menyebabkan pendarahan internal atau stroke. Jika seseorang dengan sindrom Alagille menderita cedera kepala, evaluasi cepat dan magnetic resonance imaging (MRI) atau computerized tomography (CT) scan otak yang diperlukan untuk memeriksa masalah. Sindrom Alagille juga dapat menyebabkan penyempitan atau menonjol pembuluh darah lainnya di dalam tubuh.






Tag : Penyakit
0 Komentar untuk "Penyebab dan Gejala Sindrom Alagille"

Back To Top